Bacot Gue Suka Suka Gue

Bacot Gue Suka Suka Gue
Art by @yulianzone

25 Juli 2011

Kado Dari Sancang "Malam Sesepi Rimba"

Semilir angin dan putihnya pasir pantai Sancang ditambah dengan keramah-tamahan khas penduduk lokal desa Sancang telah memberikan memori indah tersendiri bagi kami yang beberapa saat yang lalu melaksanakan Praktek Pengenalan Ekosistem Hutan (PPEH). Lima hari di desa Sancang sudah bisa membuat kami jatuh hati kepada desa kecil tersebut.

Dengan segitu banyaknya memori indah tentang desa Sancang, kami menjadi semakin terpesona dengan desa tersebut ketika kami mendapat kado yang indah dari bapak Yoga, salah satu guide kami disana. Ia memberikan kami sebuah puisi indah yang berasal dari lubuk hatinya yang terdalam, sebuah wujud syukurnya atas kehadiran generasi muda yang berjiwa konservasi dan peduli akan alam.

Puisi tersebut berjudul :

PEDULIKAH ANDA PADA LEWEUNG SANCANG

gemerisik pasir putih menggeliat terinjak kaki yang indah 
disertai semilir angin lembut menyapa selamat pagi
dahan ketapang rindang terayun menggapai ombak
membawa generasi ku mengelana ke Leweung Sancang

ada getar rasa bangga pada diri yang mulai senja
ternyata masih ada generasiku yang peduli
pada kawasan yang tersisa , kawasan yang terluka
akibat ulah tercela kesombongan manusia

masih banyak misteri alam yang tersembunyi disana
untuk kau ungkap , kau sibak , kau catat
pada lembar-lembar kertas putih penelitian
untuk kau tanamkan pada dada yang berjiwa konservasi

wahai generasiku
masih terngiang di telinga ini , teriakan nyaring suara merdu mu
bapa ..!! ini pohon apa ? itu suara burung apa ?
bangga rasa ini ... terharu kalbu ini ... anakku
ternyata kalian generasi penerus leluhurku

Leweung Sancang hutan legenda yang tersisa
cerita Raden Kian Santang dan Prabu Siliwangi
jadi saksi tumbuhnya pohon kaboa dan macan putih
digjayanya kehidupan masa lalu , yang penuh makna

falsafah hidup , silih asah , silih asih , silih asuh
pegangan warga tatar pasundan yang dipertahankan
Dangiang Sancang ... melegenda kemana-mana
untuk kau pertahankan diawan tahta kejayaan

wahai generasiku
aku bangga kau mau berkelana dan melangkah ke dalam kawasan
kau sibak ... kau ukur ... kau catat
semua kejadian yang terlihat , terdengar dan yang kau rasakan

silahkan kau bawa ke atas singgasana karya
untuk bekal meniti tangga meraih cita
Leweung Sancang hutan penuh harapan dan kebimbangan
harapan kembali untuk meraih kembali hutan yang subur makmur loh jinawi
bimbang oleh tingkah tercela , keserakahan manusia

Sancang , 21 Juli 2011
"Malam Sesepi Rimba"
Yoga


teks asli tulisan tangan pak Yoga

1 komentar:

  1. Merinding sob baca puisinya :(
    Hutan kita emang udah mulai rusah, untuk itu generasi muda seperti kita inilah yang patut untuk menjaganya :)
    gak jauh2 beda, jur. gue Teknik Lingkungan pun sangat peduli tentang alam ini.
    Kalo bukan kita ya siapa lagi coba? :D

    BalasHapus

Dapat berkomentar menggunakan G+ namun mohon maaf tidak memperbolehkan akun anonim.

Sangat terbuka dengan segala macam komentar, apalagi yang bisa membangun untuk kemajuan blog ini.

Tidak disarankan untuk melakukan copas (copy-paste) terhadap segala tulisan di blog ini karena sewaktu-waktu dapat dilaporkan kepada DMCA Google yang menyebabkan blog si plagiat dapat dihapus dalam kondisi terparah.

Akhir kata, terima kasih sudah berkomentar ^^v

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...